Rabu, 16 Januari 2019

Hari ini bangun tidur terus sekilas buka Instagram. Eh ada yang rame rame tuh. Heran apaan kok semua pada update instastory dan postingan tentang #10YearsChallenge . Apaan sih? 

Usai mandi, siap-siap ke kantor. Sesampainya di kantor, sambil menyeruput teh hangat saya kembali scrolling Instagram. Dan saya baru sadar apa itu #10YearsChallenge.

#10YearsChallenge - 10 Tahun Yang Lalu Saya....

APA SIH #10YearsChallenge ITU?

Jadi kalau menurutku #10YearsChallenge adalah sebuah tantangan untuk menunjukkan keberanian mengunggah atau mengupload foto kita 10 tahun yang lalu dibandingkan dengan kita saat ini dengan kata lain 2009 vs 2019.

Pasti ada perbedaan yang mencolok dong dari kita yang sekarang ini dibandingkan dengan 10 tahun yang lalu. Perbedaan ini bisa dari secara fisik maupun tingkah laku. Enggak semua orang tuh Berani mengakui kondisi mereka di masa lalu. Kadang tidak juga agak malu gitu ya lihat foto kita yang lama-lama. Kan agak jadul dan lucu gitu, ya nggak sih?

Nah, alih-alih mengikuti mereka yang heboh posting di feed dan instastory Instagram, eh saya malah kepikiran menuangkannya ke tulisan di blog ini. Menarik juga kalau mengingat-ngingat kehidupan 10 tahun yang lalu di mana saya ya masih duduk di bangku SMA.

KALAU DIINGAT-INGAT, 10 TAHUN YANG LALU SAYA:

1. Body Masih Kurus

Ya berat badan saya saat SMA kelas 2 mungkin kisaran angka 40. Bayangkan dibandingkan dengan sekarang, ya ampun geleng-geleng. Kadang mikir gimana berat badan bisa kayak masa SMA itu lagi.

#10YearsChallenge - 10 Tahun Yang Lalu Saya....

Mungkin karena dulu banyak aktivitas di luar ruangan ya, jadi otomatis langsung terkena efek panas matahari dan lebih gampang berkeringat. Sehingga Meski banyak makan pun lemak tetap terbakar tuh dulu.

Sekarang meski banyak aktivitas tapi kebanyakan aktivitas tersebut berada di dalam ruangan ber-ac. Gimana mau terbakar nih lemak. Terlebih jarang olahraga :(

2. Kulit Masih Hitam Dan Kumus Kumus

Mungkin efek aktivitas lagi ya. Dulu kok masa SMA saya rasanya kumus kumus dan hitam banget ya. Bukan masalah makeup atau enggak sih. Tapi memang warna kulit lebih hitam. Dan setelah merantau ke Surabaya kulit saya jadi jauh lebih putih loh.

Memang sih saya semenjak merantau jadi rutin pakai lulur Purbasari, dan memang agak ngefek. Dulu sampai pernah ada temen SMA yang bilang kok lama-lama aku kayak Chinese. Lah kalau aku dibilang chinese, gimana mbak ku yang jadi putih banget semenjak ada di Surabaya. Haha

#10YearsChallenge - 10 Tahun Yang Lalu Saya....

Saya simpulkan penyebab kulit semakin putih selain karena rajin luluran juga karena aktivitas yang lebih banyak di dalam ruangan sih. Semenjak bekerja usai SMA dulu otomatis aktivitas saya selalu di ruangan dari pagi sampai kira-kira jam 5 sore. Pulang kerja langit sudah gelap. Kan nggak ketemu matahari tuh.

3. Bahagia Dan Bangga Bisa Bersekolah Di SMA Terbaik Kebumen

Ya benar sekali bahwa masa-masa SMA bisa dibilang sebagai masa-masa terindah dalam hidup seseorang. Mungkin karena masa-masa itu bisa menikmati banyak hal dan tanpa memikirkan beban yang terlalu berat.

Saya adalah salah satu orang yang merasakan bahwa masa masa SMA itu sangat menyenangkan. Bukan hanya mempunyai lingkungan dan teman yang asyik untuk berbagi, untuk belajar bersama , untuk main bersama, untuk ngobrol gila-gilaan dan lain sebagainya.

#10YearsChallenge - 10 Tahun Yang Lalu Saya....

Di masa-masa itu seorang remaja mulai dihinggapi berbagai perasaan seperti jatuh cinta sama lawan jenis, rasa cemburu, rasa iri, merasa segala hal bisa dianggap sebagai persaingan dan berbagai perasaan lain yang hinggap pada hidup seorang remaja.

Terlebih saya sekolah di salah satu SMA yang mempunyai titel terbaik di Kabupaten saya yaitu SMA Negeri 1 kebumen. Saat saya mendaftar di SMA ini dulu hanya menggunakan nilai hasil ujian kelas 3 SMP, tentu saya bersyukur bisa masuk dalam daftar siswa yang bisa belajar di SMA Negeri 1 kebumen ini.

Persaingan yang super ketat dan teman-teman yang mempunyai otak level Olimpiade membuat saya juga terpacu menjadi lebih rajin. Meskipun memang godaan untuk males selalu ada.


#10YearsChallenge - 10 Tahun Yang Lalu Saya....
Dulu saat saya SD dan SMP saya merupakan pribadi yang sangat kompetitif. Bahkan segala macam usaha bisa saya usahakan untuk memperoleh peringkat 1 sampai 5 besar. Tapi saat mulai masuk di SMA Negeri 1 kebumen jadi merasa standarnya benar-benar tinggi sekali. Bisa masuk 10 besar aja luar luar biasa banget di kelas. haha


#10YearsChallenge - 10 Tahun Yang Lalu Saya....

Banyak sekali yang jauh lebih pintar dari saya, namun saya tetap bersyukur dan bangga bisa sekolah di SMA ini. SMA yang selalu mempunyai predikat baik di kota saya. Semoga sampai sekarang masih mempunyai predikat yang sama ya.

Dan di kota saya memang sudah menjadi kebanggaan tersendiri bagi semua orang tua jika anaknya bisa masuk di SMA Negeri 1 kebumen. Apalagi untuk orang tua saya yang berasal dari ekonomi biasa-biasa saja. Bukan orang kaya, bukan juga pegawai negeri seperti kebanyakan orang tua teman-teman saya.

4. Lagi Doyan Main Mxit

Ini adalah salah satu hal yang paling lucu saat SMA. Dulu kan HP masih jadul ya. Aplikasi chatting pun belum sebanyak dan semudah sekarang. Masih inget banget tuh dulu aplikasi chatting yang lagi ngetren bernama mig33 dan nimbuzz. Oh iya ada juga MIRC yang dulu bisa dipakai kalau lagi pelajaran TIK atau komputer di lab. wkwkwkwk. "asl pls, u 1" masih inget nggak sih. hahaha

10 tahun lalu saat saya kelas 2 SMA, aplikasi chatting yang sedang ngetren adalah MXIT. Dulu tuh aplikasi ini udah canggih banget ya rasanya, kita bisa bikin grup, bisa kenalan sama kakak kelas bahkan sampai dapat pacar dari MXIT. wkwkkw kacau kacau.

MXIT juga termasuk aplikasi chat yang tampilannya udah oke banget tuh dulu. Bahkan dibanding whatsapp sekarang saya lebih suka model MXIT dulu loh. wkwkwkw

5. Kurang Berbakti Sama Orang Tua :(

Ini adalah hal tersedih yang saya sadari ketika saya beranjak dewasa. Ternyata meskipun saya lumayan positif dalam akademik dan tentu membuat orang tua saya bangga, namun saya sadar kalau perilaku saya ke orang tua saya dulu kurang baik dan kurang penurut.

Saya bukan nakal yang aneh-aneh, bukan yang suka nyuri uang jajan bukan juga yang suka main di luar dan keluar malam. Namun saya adalah tipe anak yang sangat susah diperintah oleh orang tua. Misalkan orang tua minta belikan sesuatu di toko, saya pasti mempunyai seribu alasan untuk menolak atau menunjang. Kenakalan-kenakalan seperti saya itu juga saya rasa sangat menyakiti perasaan orang tua saya dulu (pengen nangis)

Beranjak dewasa saya baru mikir kenapa saya bisa nakal dan membangkang seperti itu sama orang tua saya.

Sekarang tentu saya sangat menyesal, apalagi melihat orang tua saya yang semakin menua dan Bapak saya yang masih kesusahan dan merasakan sakit stroke menahun.

Semoga apa yang saya lakukan sekarang bisa membayar kesalahan-kesalahan saya masa remaja. Saya tahu hal itu nggak akan sebanding sih. Mungkin orang tua saya dulu sering sakit hati karena kenakalan saya yang demikian. Sedih banget kalau inget. I love you Bapak Ibu.




ANW, Kalau kalian sebel ulang tahun lalu di mana? Sharing dong

6 comments:

  1. wah 10 tahun yang lalu masih SMA, saya auto merasa tua, wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga udah tua kak. Hahaha . Menjadi tua ga bisa dihindari. :) yg penting semangat nya muda terus kak. Haha

      Hapus
  2. Sekilas sih bedanya antara yg blm terawat dan yang udh terawat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. WakaWakaka. Pengen ngakak bacanya. Makasih loh mas. Haha

      Hapus
  3. Sepertinya kita seumuran hehe saya SMA angkatan 2010 memang kalo inget dulu akupuntur sama banyak nakalnya lol.. eh tapi kan yg penting sekarang kan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maklum mbak dlu masih masa masa labil. Hahahha

      Hapus

Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates & MyBloggerThemes